Nuffnang

Kosmo Online - Hiburan

sumber :-

Kosmo Online - Hiburan


Emosi Remy, Tiz semakin bergelojak

Posted:

Emosi Remy, Tiz semakin bergelojak

Emosi Remy, Tiz semakin bergelojak


SEPERTI ada cinta yang sedang berputik di hati Remy dan Tiz, namun pasangan merpati dua sejoli 'Nur Kasih' ini tidak berminat soal peribadi mereka menjadi bahan cerita.


MASIH ada kepanasan yang meruap-ruap terhadapnya. Kepada jiwa-jiwa yang terluka oleh sikapnya, menyebut namanya sahaja seperti menyimbah cuka ke hirisan luka.

Ya, virus kebencian itu bercambah dan bugarnya cepat menjalar. Dalam permintaan nakal dan kolot, barangkali sudah tiba masanya, pemain watak Adam dalam siri dan filem Nur Kasih itu bersiram mandian air bunga.

Biar bersih kelibatnya daripada bayangan hitam yang meruntuhkan pandangan. Itulah Remy Ishak, sang aktor yang baru-baru ini membikin panas pada pandangan segelintir teman media.

Kalau tidak berada-ada masakan tempua bersarang rendah dan kalau tiada sebab musababnya, masakan seseorang itu bertindak di luar kawalan.

Pegang pepatah itu, sebagai orang yang di luar situasi, tidak semua perkara mampu dijustifikasi. Jalan tengahnya, baiklah persengketaan itu ditolak ke tepi sebelum onar semakin bernanah.

Cuma, sayang sekali situasi tepat berselindung di balik 'cinta' karakter itu tidak dimanipulasikan oleh pemeran, baik Tiz mahupun Remy. Mungkin, mereka terasa canggung lantaran ada bunga-bunga hati yang mahu dibaja tanpa perlu ada limpahan angin luar yang boleh menebar cerita.

Bagaimanapun, elok dilupakan seketika 'tragedi' di luar kisah Nur Kasih itu, kerana kini nama mereka masih likat dalam ingatan peminat sebagai Adam dan Nur Amina yang membawa 'cinta paling suci' abad ini.

Kalaulah diberi pilihan, lelaki persis Adam dan wanita seperti Nur Amina juga menjadi keinginan Tiz dan Remy. Sebenarnya, sengaja persoalan itu diusik, sementelah aktor dan aktres ini dilihat sebagai merpati dua sejoli.

"Siapa yang tidak mahu, sudah tentu saya juga mahukan wanita seperti Nur Amina," ujar Remy bersambung ketawa.

Kata Tiz pula: "Wow! Kalaulah wujud 'Adam' seperti Adam dalam Nur Kasih itu kan? Pernah jugalah saya berharap sebegitu."

Adam matang, Nur tegas


ITEM cinta Melayu baru, Nur Amina dan Adam di bahu Tiz dan Remy.


Kembali terheret emosi Adam dan Nur Amina yang bakal disaksikan di layar perak pada Khamis ini, Remy dan Tiz ditakluk debar dan rindu yang sama.

Jika sebelum ini mereka berharapkan siri menjadi filem namun selepas Nur Kasih the Movie (NKTM), tidak akan ada lagi Nur Kasih selepas ini.

"Filem NKTM adalah penamat kepada siri drama. Di hujung siri, Adam menjadi lelaki yang semakin matang dalam segala segi. Tapi pada masa yang sama, masih ada sikap memberontak dalam dirinya. Itulah Adam. Bagi saya, Mira (penulis skrip) mahu bercerita tentang karma dan membesarkan tentang ketentuan Ilahi.

"Secara peribadi, semasa kembali ke lokasi Nur Kasih dulu, kami semua sangat seronok sebab dapat kembali dalam sebuah keluarga yang sama," cerita Remy menyimpan debar terhadap respons khalayak.

Masih bersuamikan lelaki yang sama, berumah dan beribukan ibu mertua yang sama, begitu juga dengan prinsip yang sama, Nur Amina versi filem kembali menghidupkan impak yang dicipta Tiz pada awal kemunculannya.

"Saya anggap impak Nur Amina itu satu pencapaian. Cuma saya agak takut untuk membawa watak Nur Amina di layar lebar. Peminat mahukan kesinambungan, itu yang kami semua kena fokus. Saya takut dengan jangkaan penonton, takut impaknya tidak seperti versi drama," katanya berhati-hati.

Tidak terlebih dan tidak juga terkurang, Tiz mahu berkongsi perkembangan karakter Nur Amina dengan pembaca.

"Ombak hidup Nur Amina semakin besar. Dalam drama, dia seorang yang reda, tapi dalam filem, dia menjadi lebih tegas mempertahankan miliknya, keluarga dan suaminya," ujar Tiz, menyimpan memori lokasi NKTM sebagai kenangan terbaik yang pernah berlaku sepanjang bergelar pelakon.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

Nur Kasih popularkan Mira

Posted:

Nur Kasih popularkan Mira

Nur Kasih popularkan Mira


MIRA MUSTAFFA


TANGGAL 19 Mei ini akan menemukan khalayak dengan jalan cerita yang dibikin indah oleh seorang penulis skrip dengan nama Mira Mustaffa. Bukan sehari dua dia menulis tetapi kata-kata tulisannya berjaya menambat hati ribuan peminat.

Tiada kejutan jika khalayak bakal berendam air mata dan memberontak jiwa dek kerana penangan air tangan Mira.

Mira memberikan tragedi demi tragedi untuk tatapan ramai sebagai bahan cerna dalam sebuah filem kesinambungan drama popular Nur Kasih yang mencapai bilangan penonton 19 juta di kaca televisyen.

"Tragedi demi tragedi ini penting dan menjadi kemestian untuk mempamerkan evolusi perjalanan dalam Nur Kasih. Contohnya, Adam yang dahulu, dia seorang pemberontak dan kali ini dia perlu berhadapan dengan dugaan yang lebih besar.

"Tragedi ini juga penting sebagai penggabungan kepada cerita-cerita yang pernah mereka lalui," terang Mira saat ditanya sebab pelbagai tragedi disuapkan ke dalam emosi penonton filem ini.

Mira tersenyum manis dalam persalinan kurung hitamnya ketika ditanya kemunculan item cinta baru zaman moden selepas dia mewujudkan Adam dan Nur Amina yang memberi nafas pasangan cinta buat khalayak.

"Saya tidak ada niat untuk mewujudkan satu item atau pasangan baru zaman moden ketika saya menulis kisah mereka.

"Bagi saya para pelakon menghidupkan watak mereka dengan berjaya.

"Watak ibu Adam iaitu Hajah Khatijah juga adalah tunjang kepada kisah Nur Kasih ini," tegas Mira yang mengaku sukar menulis pengakhiran kisah ini.

"Harus diingat bahawa kisah cinta dalam Nur Kasih baik drama ataupun filem ada tiga penjuru.

"Mereka tidak boleh berdiri tanpa Aidil yang melengkapkan persamaan hubungan mereka," senyum Mira mengakhiri cerita seraya meletakkan tugasan untuk menilai filem tersebut kepada penonton.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

Salih tinggalkan Sinar FM

Posted:

Salih tinggalkan Sinar FM

Salih tinggalkan Sinar FM


GAMBAR keluarga Salih Yaacob bersama ketiga-tiga isterinya (dari kiri) Norlizah, Norraha dan Norfara Wahida bersama lapan daripada sebelas anak-anaknya.


ADA yang tersenyum sumbing apabila penyampai radio popular, Salih Yaacob diberitakan bakal mencukupkan kuota empat orang isteri. Ia sekali gus menjadikan perkahwinan yang bakal berlangsung dalam tempoh terdekat sebagai perkahwinan kelima dalam hidup Salih.

Lebih dikenali dengan panggilan SY, Salih kini hidup berpoligami dengan tiga orang isteri iaitu Norlizah, Norraha dan Norfara. Perkahwinan pertama Salih pada 1980 berakhir dengan perceraian pada 1989.

Bisik-bisik tentang perkhabaran perkahwinan terbaru Salih diketahui umum apabila gambar dan artikel Salih bersama calon isteri keempat yang hanya dikenali sebagai Ermi tersiar di dada akhbar beberapa hari lalu.


INILAH EMI, calon baru Salih Yaacob.


Masih berahsia tentang nama penuh bakal isteri barunya, Salih yang hanya mahu memperkenal wanita itu sebagai Ermi menjelaskan, perkahwinan bukanlah satu pelacuran.

"Saya mengambil untuk berkahwin bukan atas dasar nafsu tetapi kerana ketentuan Ilahi. Jadi, ia adalah tanggungjawab yang diamanahkan kepada saya," katanya yang berdepan bermacam skeptikal sebaik sahaja berita berkenaan tersebar luas.

Bakal berkahwin lagi dengan wanita muda berusia 24 tahun sedangkan Salih, 50, sudah ada tiga orang isteri yang setia, itu satu situasi yang jarang-jarang berlaku dalam kehidupan seorang selebriti. Sedar perkara itu, Salih sendiri mengakui, selain ucapan tahniah, banyak juga kecaman yang terpaksa dihadapinya.

Salih mengakui kepada Sensasi Bintang bahawa dia juga sudah penat berdepan rutin hidup sebagai selebriti dalam industri.

Kontrak tahunannya bersama Sinar FM juga bakal berakhir Julai 2011 dan sehingga kini Salih masih berkira-kira untuk meneruskan kerjaya celoteh seawal 6 pagi itu.

Jika tawaran kontrak akan datang dirasakan tidak berbaloi dengan penat lelah, dia rela berundur untuk memberi perhatian kepada keperluan hidup sisi lain, mahu fokus kepada bisnes.


KEMESRAAN antara Salih dan Emi jelas kelihatan dalam satu sesi temubual bersama wartawan dan jurugambar.


Sensasi Bintang: Kenapa masih berahsia tentang nama sedangkan gambarnya sudah tersiar dalam surat khabar?

SALIH YAACOB: Kalau boleh saya tak mahu kecoh-kecoh, ini pun sudah kecoh jadinya. Saya hanya boleh katakan, Ermi seorang wanita terpelajar. Dia lulusan pengajian perniagaan daripada Universiti Teknologi Mara (UiTM) dan kini sedang melanjutkan pengajian di peringkat sarjana. Dia berasal dari Johor, anak bongsu dari lima orang adik-beradik dan berketurunan Syeikh daripada sebelah bapanya. Setakat ini, biarlah namanya saya simpan sebagai kejutan.

Jadi sudah ada tarikh bilakah perkahwinan itu akan berlangsung?

Belum ada, tapi kalau boleh ia akan diadakan apabila saya dapat sempurnakan apa yang wajib dilakukan terlebih dahulu. Lagi cepat lagi baik.

Bagaimana dengan skeptikal orang, misalnya bakal isteri sebaya dengan anak?

Majoritinya masyarakat kita memang begitu, mungkin disebabkan saya ini bukan ahli ulama. Usia bukan penentu, ada orang yang lebih muda tetapi lebih celik akal daripada orang yang berusia. Saya ambil perkahwinan itu sebagai satu ujian, apabila ia diamanahkan kepada saya, maka wajib ke atas saya menunaikan amanah itu.

Ada disebutkan tentang kecaman, kecaman bagaimana yang diterima setakat ini?

Biasalah, dalam masyarakat Islam sendiri ada yang tidak faham tentang agama. Banyak juga tentangan yang harus saya tempuhi, bukan sahaja daripada orang luar, sanak saudara sendiri ada yang tidak setuju.


KETIGA-TIGA isteri Salih telah memberi kata sepakat untuk menerima Emi sebagai madu baru mereka.


Teruja tak, menanti hari perkahwinan nanti? Dengarnya mahu bersanding beramai-ramai termasuk dengan isteri-isteri terdahulu?

Saya biasa sahaja sebab sudah banyak kali melaluinya, mungkin perasaan itu berbeza dengan pihak wanita. Tentang persandingan itu, saya akan tengok bagaimana keadaannya nanti. Kalau perlu saya buat, itu sebagai tanda kemenangan mereka (isteri) bukan untuk saya. Kalau boleh saya hanya mahu bersederhana.

Kalau ada yang kata, hebatlah Salih Yaacob, nak kahwin lagi, dapat pikat anak dara pula, apa komen?

Saya boleh katakan, orang yang terpikat dengan cara saya. Macam dengan Emi, mungkin dia tertarik dengan amalan hidup saya atau mungkin merasakan saya mampu menjadi teman, pemimpin dan guru yang boleh mendidik dan membawanya ke jalan yang benar.

Tentang kontrak dengan Sinar FM, betulkah mahu berundur dari dunia seni?

Saya nak tengok keadaan dulu sebab saya penat dengan kesibukan ini, sekarang sibuk dengan penggambaran program, SY I Follow untuk Astro Ria, kalau boleh nak fokus dengan bisnes saya dan memperkemaskan kehidupan, itu sahaja.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 ulasan:

Catat Ulasan