Nuffnang

Utusan Online - Hiburan

sumber :-

Utusan Online - Hiburan


Kian terisi

Posted: 22 Jul 2013 11:45 PM PDT

Oleh AIDA RIZAMARIZA KAMARUDDIN

Syukur album dakwahnya diterima dengan baik oleh peminat.

DARI kehidupan lalu untuk menemui kehidupannya kini, setahun lamanya dia mengumpul serpihan diri yang pernah hilang. Bukan sekadar mahu memenuhi dirinya yang pernah kosong, baginya tempoh setahun itu bagaikan masa untuk memahami kembali apa yang pernah ditinggalkan jauh.

Mengakui penghijrahan itu sebagai langkah yang mahu disebatikan sehingga pengakhiran hidup, menurut Wan Syahman Wan Yunus atau sebelum ini lebih dikenali sebagai Iwan Dangdut, dia kini menemui kehidupan yang dicari.

Tidak lepas memberikan pelbagai perumpamaan agar temu bual ini berjalan dengan lebih santai, menurut penyanyi yang hari ini mahu dikenali sebagai Iwan Syahman, jika penghijrahan beberapa artis sebelum ini dikaitkan dengan peringatan yang diberikan Allah, sama juga dirnya.

Menurutnya kisah peringatan dari Allah itu tidak dapat dikongsikan. Bagaimanapun antara kesan kekhilafan dirinya dapat dilihat melalui kehidupan keluarga terdahulu yang dianggapnya tidak pernah aman.

"Memang benar, saya dapat kehidupan saya kini melalui peringatan daripada Allah. Saya pernah tersentak. Itulah titik permulaan perjalanan saya kini. Selama setahun lamanya saya mencari diri.

"Bagaimanapun biarlah saya simpan kisah itu untuk diri saya sahaja. Namun apa yang boleh saya katakan saya sangat bersyukur untuk diberikan peringatan tersebut sebagai tanda Allah masih sayangkan saya," katanya.

Sehingga kini lagu duetnya bersama Amelina, Memori Daun Pisang terus-terusan dikaitkan dengannya atau menjadi identiti sebagai salah seorang penyanyi dangdut suatu ketika dahulu.

Bagi Iwan segala yang berlaku sewaktu dirinya masih hanyut tidak mahu dibanggakan. Malah baginya cukup sekadar mengingati sebagai sempadan yang perlu dipatuhi.

"Saya pernah tersasar. Saya akui waktu itu serba-serbi berasa kurang. Sungguhpun wang yang saya ada lebih banyak dari sekarang, namun ia tidak pernah memberi ketenangan.

"Baru saya tahu erti ketenangan kini. Apa yang boleh saya katakan, jika terlalu mengejar dunia, lebih jauh akhirat meninggalkan kita," katanya.

Pernah senang dengan gelaran Raja Dangdut, namun kini menurut Iwan dia lebih rela hanya menjadi hamba Allah.

Menurutnya, tanggungjawab itu baru disedarinya dan cukup berat untuk dipikul.

"Bercakap soal lalu, hati saya seakan sebak. Sedih apabila mengenangkan waktu yang saya bazirkan untuk mendekatkan diri dengan perkara sia-sia.

"Bagaimanapun saya tidak mahu bercerita soal ini dengan teliti. Bukan apa silap kata ia mungkin jatuh kepada riak yang pada saya itu adalah suatu perbuatan yang kurang baik," katanya.

Menurut Iwan, kali pertama dia menjalankan aktiviti dakwah rumah ke rumah ada suatu perasaan yang sehingga kini dia tidak dapat lupakan.

"Bila kita datang ke rumah, bukan semua akan menyambutnya dengan gembira.

"Melihat sendiri kehidupan lalu saya di hadapan mata, ia bagaikan sesuatu yang akan terus membuatkan diri saya tersentak," katanya lembut.

Aktiviti Ramadan

Bercerita aktiviti sepanjang Ramadan menurut Iwan sepanjang bulan ini dia agak sibuk dengan aktiviti dakwah.

Bagaimanapun mempunyai kelebihan di dalam bidang nyanyian memberi peluang buatnya menjalankan tugas itu dengan lebih mudah.

"Aktivitinya masih sama, saya akan dijemput memberi tazkirah di seluruh negara.

"Bagaimanapun dalam menarik perhatian pendengar, saya akan selitkan dengan lagu-lagu dakwah milik saya," katanya.

Setelah berjaya dengan album dakwah pertama yang berjudul Segalanya Allah menurut Iwan, buat masa ini dia belum diberikan kesempatan untuk menerbitkan album dakwah terbaru.

Bagaimanapun melihat penerimaan peminat, dia tidak menolak untuk terus menghasilkan album dakwah pada masa hadapan.

"Sebenarnya kalau kita lihat masyarakat kita kini memang senang dengan lagu-lagu begini. Selain pengisian ilmu agama secara tidak langsung lagu-lagu sebegini boleh menjadi medium dakwah yang berkesan.

"Buat masa ini aktiviti seni saya masih berjalan seperti biasa. Malah jualan album saya juga sangat memberansangkan.

"Ini membuatkan saya percaya lagu-lagu sebegini sebenarnya memang mempunyai tempat di hati peminat," katanya.

Jika sesetengah dari kita mengatakan industri nasyid di negara ini sudah sampai ke penghujung, Iwan bagaimanapun mempunyai pandangan yang berbeza.

Menurutnya, sebagai penyanyi dia tahu lagu-lagu ketuhanan mempunyai tempat tersendiri di hati pendengar.

"Siapa kata begitu, saya langsung tidak nampak pengunduran lagu-lagu ini dari terus menjadi pilihan pendengar kita.

"Mungkin peluang agak kurang untuk genre ini. Namun saya tidak nafikan pendengar kita sebenarnya lebih dahagakan lagu-lagu berkonsep ketuhanan," katanya.

Tidak menolak sentiasa menerima sokongan dari rakan-rakan terdekat menurut Iwan, ketika dia membuat keputusan berhijrah dia sangat bersyukur kerana perkara itu berlaku dalam keadaan yang mudah.

"Dari segi penerimaan rakan-rakan saya langsung tidak terkesan, malah saya masih dilayan seperti biasa.

"Sehingga kini rakan-rakan yang pernah berjuang dalam bidang yang sama suatu ketika dahulu kekal dengan kepercayaan mereka terhadap saya," katanya.

Penguat diri

Menyentuh soal keluarga, menurut Iwan melalui tiga perkahwinan, dia sememangnya sungguh bahagia untuk mengetahui anak-anaknya kini berada dalam keadaan yang selamat dan bahagia.

Akuinya, nikmat kehidupan ini tidak pernah cukup seandainya dambaan itu berasaskan dunia sahaja.

"Saya sudah pun mempunyai seorang cucu, saya akui sedikit masa lalu saya agak tersasar. Namun untuk melihat kehidupan anak-anak saya kini, saya hanya akan terus berdoa untuk mereka," katanya.

Tidak menolak kehidupannya kini semakin baik, menurut Iwan, di samping keluar berdakwah dia juga memastikan kebajikan isterinya Evie Surriantyy dan anaknya Wan Nur Sumayyah, 4, terjaga.

Malah ketika artikel ini dikeluarkan Iwan sebenarnya baru sahaja menambah ahli keluarga baru.

"Saya memilih untuk tinggal di Kuala Selangor di sebuah sekolah pondok di sana. Saya akui cara kehidupan di sana lebih tenang dan sesuai untuk saya dan keluarga.

"Bercakap soal nikmat kehidupan, saya sangat bersyukur untuk bertemu dengan isteri saya kini yang sememangnya seorang yang memahami.

"Sebenarnya kami berdua baru sahaja menerima cahaya mata baru bagaimanapun buat masa ini saya belum memberi nama buatnya," katanya.

Teruja beraya dengan suami

Posted: 22 Jul 2013 11:45 PM PDT

Oleh ABD. AZIZ ITAR
aziz.itar@utusan.com.my
Gambar AIZZUL A. MAJID

ELLA begitu mesra dengan Azhar dan sering membawa suaminya itu ke majlis-majlis yang dihadirinya sejak kebelakangan ini.

BIASANYA saban tahun Ella sekadar menyambut Hari Raya Aidilfitri bersama keluarganya di Klang, Selangor. Tetapi kali ini Ratu Rock tanah air itu dilihat lebih ceria dan seperti tidak sabar untuk meraikannya kerana kehadiran suami tercinta dalam diari hidupnya.

Meskipun hampir setahun mendirikan rumah tangga dengan Azhar Ghazali, 31, tetapi masa itu seakan-akan begitu cepat berlalu. Ella juga seolah-olah mahu sentiasa meraikan detik-detik manis sewaktu dia diijab kabul dengan jejaka pilihan hatinya itu.

Kemanisan itu turut dirasai menjelangnya Hari Lebaran ini yang katanya dijangka akan lebih meriah berbanding sebelumnya. Penyanyi berusia 47 tahun ini berkata, dia sudahpun merancang untuk menyambut 1 Syawal ini bersama suami serta sanak saudaranya.

"Dalam hal balik beraya di kampung kali ini suami yang suruh saya buat pilihan sama ada mahu beraya di kampung saya dulu atau di kampungnya. Untuk kali pertama beraya sebagai suami isteri ini saya pilih untuk beraya di kampung suami di Muar, Johor sampai raya ketiga.

"Selepas itu barulah kami akan beraya di kampung saya di Klang. Saya memang teruja kerana inilah peluang saya untuk beraya dan berkenal-kenalan lebih rapat dengan keluarga belah suami," katanya semasa ditemui di Hotel Royale Bintang, Damansara baru-baru ini.

Pada majlis berbuka puasa anjuran hotel itu, Ella hadir bersama suaminya selain ramai lagi artis popular seperti Amy Search, Aznil Nawawi, Tam Spider, Alif Satar, Ad Samad dan Norman Hakim bagi memeriahkan lagi sambutan bulan yang penuh berkat tersebut.

Sepanjang Ramadan ini, Ella tidak banyak menerima tawaran menyanyi. Sebaliknya, masa yang ada banyak dihabiskan beribadah selain bersama-sama keluarganya. Namun, penyanyi bersuara serak ini seorang yang tidak pandai duduk diam.

Sebabnya sementara menantikan ketibaan Aidilfitri ini, dia sempat menjalankan perniagaan secara kecil-kecilan. Ella antaranya kini sibuk mengusahakan perniagaan biskut raya yang dikenali sebagai Ella Cookies khusus untuk tempahan sewaktu hari raya ini.

"Sebenarnya biskut adalah antara makanan kegemaran saya. Jadi lebih dekat kalau saya jalankan perniagaan ini kerana selain hobi buat biskut ia juga boleh dijadikan duit tambahan. Sebelum ini saya agak sibuk tetapi kali ini barulah ada masa itu pun ramai yang tolong sekali.

"Sebagai permulaan saya telahpun keluarkan beberapa biskut dengan perasa seperti kurma, kismis dan kelapa, namun biskut tersebut ada elemen tempatan," jelasnya sambil ketawa kecil sewaktu bercakap tentang hobi dan makanan kegemarannya itu.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Berita Harian: Hip

sumber :-

Berita Harian: Hip


'Saya bukan playgirl'

Posted: 22 Jul 2013 04:37 PM PDT

Adira mengaku ketua persatuan belia 'kawan' terbaru, belum fikir soal jodoh

Terpulang kepada masyarakat untuk melabel dirinya apa saja, tetapi bagi penyanyi, Adira, 22, dia bukanlah wanita 'playgirl' seperti disangka.

Sejak gosip mengaitkan dirinya dengan Presiden Gerakan Belia Gagasan 1 Malaysia, Shahrul Nasrun Kamaruddin, mula diperkatakan, artis dari Kundasang, Sabah, ini sudah bersedia untuk berdepan pandangan sinis masyarakat.

Langsung tiada sekelumit perasaan kecil hati dengan sebarang panggilan diberikan kepadanya, cuma soal Adira, salahkan dia berkawan?

"Mereka sekadar nampak luaran, tetapi orang tidak tahu apa sebenarnya yang saya lalui. Saya tidak makan hati dicop sebagai 'playgirl', yang penting saya bukanlah wanita yang suka menabur janji manis dengan ramai lelaki dalam satu masa.

"Saya masih muda, jadi saya berhak berkawan dengan ramai orang untuk memilih yang terbaik. Segala tuduhan yang dilemparkan kepada diri saya pula tidak akan sesekali membuatkan kerjaya nyanyian saya goyah. Malah saya masih kuat, apatah lagi dengan sokongan keluarga yang membantu saya meneruskan langkah dalam bidang ini," katanya ketika dihubungi, baru-baru ini.

Kenali hati budi

Tidak berselindung mengenai jejaka bernama Shahrul, dedah Adira, mereka belum memasuki fasa bercinta. Sebaliknya dia sedang mengenali hati budi jejaka yang baru beberapa bulan dikenalinya itu.
Justeru, Adira menolak dakwaan kononnya dia bakal mengikut Shahrul pulang ke kampung halamannya di Kelantan pada lebaran ini, untuk berkenalan dengan keluarga 'bakal mentua'.

Dia mengaku merancang untuk ke sana, tetapi kunjungan ke negeri Cik Siti Wan Kembang itu bukanlah semata-mata untuk menziarah keluarga Shahrul. Sebaliknya pada masa sama Adira berhasrat menghadiri majlis pernikahan pereka fesyen, Ezuwan Ismail.

"Sama ada akan ke sana atau tidak, semuanya belum pasti. Saya sedang berkira-kira kerana tiket penerbangan untuk pulang ke kampung sudah ditempah.

"Majlis pernikahan Ezuwan pula jatuh pada Hari Raya ketiga, jadi saya masih memikirkan sama ada mahu 'lari' sekejap ke sana. Kalau boleh saya mahu menghabiskan lebih banyak masa di samping keluarga, lagipun bukannya selalu kami dapat berkumpul ramai-ramai.

"Kita tengoklah bagaimana nanti. Jika masih ada tiket penerbangan dari Sabah ke Kelantan, mungkin saya akan ke sana sekejap dan kembali semula ke kampung," katanya.

Tak sabar nak kumpul dengan keluarga

Baru beberapa bulan mengenali Shahrul, kata Adira dia menyenangi sikap jejaka itu yang disifatkan sangat mengambil berat dan suka memberikan nasihat. Berkenalan ketika mereka terbabit dalam program Suara Generasi Ku, seperkara lagi yang menyebabkan Adira menyukai pemuda itu ialah sifat pemurahnya. Shahrul dikatakan sering membantu mereka yang berada dalam kesusahan.

Bagaimanapun jelas Adira, usianya masih muda dan perjalanannya juga masih jauh. Justeru dia mahu memberikan fokus terhadap nyanyian terlebih dulu. Soal berumah tangga pula hanya difikirkan apabila usia menginjak 30 tahun.

Sementara itu, berbicara mengenai lebaran yang kian menjelang, anak bongsu daripada lapan beradik ini nyata tidak sabar untuk berkumpul dengan sanak saudara.

Selain beraya di Kundasang, Adira juga akan pulang ke kampung neneknya di Pinawantai, iaitu kira-kira sejam setengah perjalanan dari rumah orang tuanya.

Lebaran memang saat paling dinanti-nantikan olehnya sehingga dia bercadang menghabiskan masa selama dua minggu di kampung halaman.

"Dari segi sambutan, rasanya tidak banyak beza antara Semenanjung dan Sabah, cuma apa yang saya nantikan ialah saat berkumpul bersama keluarga.

"Selain adik-beradik dan anak buah seramai lapan orang, rumah kami juga akan riuh-rendah dengan kehadiran sepupu serta keluarga terdekat yang datang bertandang.
Biasanya, selain menikmati juadah raya, kami juga akan berkaraoke bersama-sama. Aktiviti ini satu kebiasaan di kalangan masyarakat di sana," katanya yang turut tidak sabar menantikan kehadiran peminat ke kediaman keluarganya.

Hilang skil main muzik

Posted: 22 Jul 2013 04:34 PM PDT

Sham Kamikaze kekok petik gitar selepas empat bulan 'bersara' dua tahun lalu

Pemuzik dan penceramah bebas, Sham Kamikaze, hampir hilang skil bermain gitar selepas bertekad meninggalkan alat muzik kesayangannya lebih empat bulan kerana beranggapan ia hanya untuk duniawi.

Bagaimanapun, selepas mendapatkan pandangan mereka yang arif soal agama, Sham atau nama sebenarnya, Shamril Mohamed Salleh, 37, percaya seni mampu

menarik golongan muda ke arah kebaikan. "Peristiwa berkenaan saya lalui kira-kira dua tahun dulu, ketika saya belajar mengaji dan mendalami Islam sepenuh masa. Waktu itu, pada fahaman saya, gitar itu berdosa dan hanya melalaikan.

"Hinggalah saya bertanya kepada beberapa ustaz yang menyatakan muzik boleh digunakan untuk jalan kebaikan. Cuma, apabila saya kembali memetiknya selepas empat bulan 'merehatkan' jemari saya, terasa agak kekok dan bagai orang baru belajar," katanya ketika ditemui pada forum terbuka di Busana Mall, Kuala Lumpur, Sabtu lalu.

Sempat memetik gitar mengiringi persembahan seorang lagi panel jemputan dalam acara keagamaan itu, akuinya, masih ada insan yang skeptikal sebaik dia mengangkat gitar walaupun alunan dendangan menjurus kepada kerohanian.

Hasilkan lagu dakwah
Bukan sesuka hati mengalunkan irama, kata Sham lagi, persembahan diselitkan adalah di atas permintaan penganjur selain antara cara menarik kehadiran pengunjung atau penonton.

"Macam rancangan bual bicara agama hari ini. Kami menyanyi pun disebabkan penganjur yang membuat permintaan. Jika muzik boleh menarik golongan muda ke majlis keagamaan, tidak salah kita menggunakannya," ulasnya ringkas.

Menegaskan tidak akan kembali ke dunia komersial, tegasnya ramai di kalangan orang industri hiburan memahami pilihannya untuk tidak lagi menerima undangan sebagai pemuzik iringan mahu pun menghasilkan lagu, kecuali berbentuk dakwah.

Sebaik mengambil keputusan berhijrah, anak jati Johor Bahru itu cenderung kepada tugasan sebagai pendakwah bebas, yang dirasakan suatu tugasan serba mencabar namun penuh keseronokan.

"Inilah saya sekarang. Tidak lagi bermain muzik, tetapi saya lega dengan kehidupan sekarang. Memang saya sudah meninggalkan dunia komersial sepenuhnya. Kerja studio pun tidak lagi saya lakukan. Kalau ada pun yang meminta lagu, ia lebih kepada lagu nasyid kontemporari," katanya yang kali akhir menghasilkan lagu baru Shahir, Aku Yang Berdosa, tahun lalu.

Komen mengenai Ashraf Muslim

Ditanya mengenai imejnya yang lebih santai berkemeja tanpa berjubah seperti pendakwah lain, kongsinya, seperti pendekatan terhadap golongan muda, penampilan juga antara perkara yang membuatkan anak muda senang mendekatinya.

Tidak lari daripada topik hangat, nada suara Sham juga tetap tenang apabila diminta mengulas mengenai teman seperjuangan, Ashraf Muslim, yang dikaitkan kontroversi kahwin dua secara senyap-senyap seperti yang pernah dilaluinya.

"Siapa saya untuk mengulas kehidupan orang lain? Bagi saya, setiap yang berlaku semua di atas ketentuan Allah. Baik atau buruk hanya Allah yang lebih mengetahui," katanya penuh bermakna.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS